Pj Gubernur Sumut Klaim Harga Pangan Stabil Jelang Idulfitri 1445 H

Penjabat (Pj) Gubernur Sumatera Utara Hassanudin meninjau stan usai mengikuti zoom meeting dengan Menteri Pertanian RI dan Menteri Perdagangan RI dalam rangka Apel Siaga HBKN jelang Idulfitri Tahun 2024 melalui GPM Serentak Seluruh Indonesia di Kantor Dinas Ketapang dan Holtikultura Sumut Jalan AH Nasution Nomor 6 Kota Medan, Senin (1/4/2024). (Dok. Dinas Kominfo Sumut)

Sumutcyber.com, Medan – Penjabat (Pj) Gubernur Sumatera Utara (Sumut) Hassanudin mengatakan, sampai saat ini menjelang Hari Raya Idulfitri 1445 H, ketersediaan bahan pangan di Sumut mencukupi, dan harganya relatif stabil dan terkendali.

Hal ini disampaikan Pj Gubernur Sumut Hassanudin, usai mengikuti Apel Siaga Hari Besar Keagamaan Nasional (HBKN) jelang Hari Raya Idulfitri 2024, melalui zoom meeting dari Halaman Kantor Dinas Dinas Ketahanan Pangan, Tanaman Pangan dan Hortikultura Sumut, Jalan Abdul Haris Nasution Nomor 6 Medan, Senin (1/4/2024).

Bacaan Lainnya

“Hari ini, kita melaksanakan Apel Siaga  Pangan bersama Bapanas, Mentan dan Mendag, secara serentak. Alhamdulilah, sampai saat ini ketersedian pangan dan harga pangan seperti beras, gula putih, minyak, telur di Sumut cukup stabil dan terkendali,” kata Pj Gubernur.

Pj Gubernur mengatakan, untuk mengantisipasi kenaikan harga pangan, Pemprov Sumut melaksanakan pasar murah di beberapa titik Kabupaten/Kota se-Sumut, di antaranya Kota Padangsidimpuan, Mandailingnatal, Batubara, Simalungun, Asahan, Tanjungbalai, Labuhanbatu Utara, Labuhanbatu dan Kota Medan.

Selain itu, Pemprov Sumut juga mengaktifkan Satgas Pangan, untuk melakukan sidak pasar ke para distributor, baik pasar modern maupun tradisional, untuk memastikan ketersedian dan tidak adanya penimbunan. Melaksanakan komunikasi dengan instansi terkait dan Kabupaten/Kota se-Sumut,  dengan melakukan bisnis matching komoditas pangan, penyerahan bibit cabai dan bantuan pangan.

“Kita yakinkan semua barang-barang yang dibutuhkan masyarakat tersedia dengan baik, harga juga terkendali dengan baik. Selain itu, kita sebar luaskan pelaksanaan gerakan pangan murah kepada masyarakat,” katanya.

Pada kesempatan tersebut, Pj Gubernur Hassanudin juga mengunjungi stan Gerakan Pangan Murah (GPM) yang menjual Beras SPHP kemasan 5 Kg dengan harga Rp55.000, minyak goreng kemasan 2 liter Rp35.000, gula pasir Rp17.000/kg, telur ayam satu papan Rp48.000, cabai merah  Rp38.000/kg, bawang merah Rp36.000/kg, bawang putih Rp38.000/kg.

Sebelumnya, Kepala Badan Pangan Nasional (Bapanas) Arief Prasetyo mengatakan, gerakan pangan murah akan dilakukan serentak di seluruh Indonesia, hingga 9 April 2024 mendatang. Menurutnya, Apel Siaga Pengamanan Pasokan dan Harga Pangan ini perlu dukungan semua stakeholder.

“Bapanas, BUMN pangan, asosisi dan seluruh Provinsi dan Kabupaten/Kota seluruh Indonesia harus berkolaborasi, sehingga masyarakat bisa mendapatkan kebutuhan pokok cukup dan harga pangan terjangkau,” harapnya.

Menteri Pertanian Andi Amran Sulaiman mengungkapkan, untuk menjaga ketersedian dan peningkatan produksi pangan pihaknya melakukan berbagai upaya, antara lain optimasi lahan tadah hujan melalui pompanisasi mencapai lahan seluas satu juta hektare, peningkatkan alokasi pupuk subsidi dari 4,7 juta ton menjadi 9,5 juta ton, atau naik sekitar Rp28 triliun.

“Pelaksnaan hari raya Idulfitri aman, karena lima bulan yang lalu kita sudah mulai tanam diatas satu juta hektare, dengan produksi 3,5 hingga 4 ton.  Sehingga kami katakan Maret, April, Mei, Juni, Insya Allah aman,” katanya.

Menteri Perdagangan Zulkifli Hasan mengatakan, sebagian besar harga pangan cenderung mulai turun,  khususnya di daerah Pulau Jawa dan Sumatera, menjelang Hari Raya Idulfitri. Tetapi perlu diwaspadai,  karena permintaan akan melonjak, karena sudah mendekati Lebaran dan hari libur nasional.

“Pastinya permintaan akan bertambah, ini perlu diwaspadai, tidak hanya harga tinggi dan turun, tetapi harga murah juga harus kita perhatikan,” katanya.

Turut hadir Asisten Prekonomian dan Pembangunan Sumut Agus Tripriyono, Kepala Dinas Ketahanan Pangan Tanaman dan Hortikultura Sumut Rajali, Kepala Dinas Sosial Asren Nasution, Kepala Biro  Prekonomian Sumut Poppy Marulita Hutagalung, dan Kepala Badan Keuangan dan Aset Sumut Muhammad Rahmadani Lubis. (SC02)

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *