Tiba di Hatay Turki, Tim Kesehatan Indonesia Dirikan Rumah Sakit Lapangan dan Pelayanan Bergerak

Tim Kemanusiaan Indonesia yang terdiri dari BNPB dan Emergency Medical Team (EMT) melakukan persiapan untuk pengaktifan pelayanan medis kepada warga terdampak gempa M7,8 Turki Selasa (14/2/2023). (Sumber: BNPB)

Sumutcyber.com, Turki – Tim Kemanusiaan Indonesia yang terdiri dari BNPB dan Emergency Medical Team (EMT) melakukan persiapan untuk pengaktifan pelayanan medis kepada warga terdampak gempa M7,8 Turki Selasa (14/2). Tim didampingi Dubes RI untuk Turki  Muhammad Iqbal.

EMT seluruhnya terdiri dari 119 personel gabungan melakukan survei lokasi dan unloading perlengkapan dan peralatan di Hassa, Provinsi Hatay. Selanjutnya para personel mendirikan tenda rumah sakit lapangan di wilayah itu. Pendirian fasilitas medis ini membutuhkan suplai air dan listrik.

Bacaan Lainnya

Sebelum melihat di lapangan, tim bergerak menuju AFAD atau badan penanggulangan bencana Turki untuk mendapatkan rekomendasi.

“Dari AFAD dan pemerintah daerah setempat, pemilihan lokasi ini merupakan rekomendasi dari mereka,” ujar Ketua Tim Kemanusiaan Indonesia Bambang Surya Putra, dalam rilis yang diterima redaksi, Rabu (15/2/2023).

Pembagian personel telah dilakukan sesuai dengan keahlian personel EMT. Rumah sakit lapangan juga didukung dengan pelayanan bergerak untuk menjangkau warga yang sakit.

Kualifikasi EMT tipe 2 di bawah Pusat Krisis Kementerian Kesehatan (Kemenkes) ini didukung oleh dokter spesialis, dokter umum, perawat, apoteker hingga petugas dapur umum. EMT ditunjang juga dengan peralatan, perlengkapan dan obat-obatan.

“EMT ini didukung para personel dari berbagai organisasi atau institusi seperti Puskris Kementerian Kesehatan, TNI, Polri, PAEI, PMI, MDMC, Dompet Dhuafa,” ujar Bambang yang juga Kepala Pusat Pengendalian Operasi BNPB yang ditunjuk sebagai Ketua Tim Kemanusiaan Indonesia.

Selain itu, Bambang menambahkan EMT ini beranggotakan dokter-dokter dari berbagai ikatan atau perhimpunan profesi di Indonesia, seperti Ikatan Dokter Indonesia (IDI), Ikatan Dokter Anak Indonesia (IDAI), Perhimpunan Ahli Bedah Indonesia (PABI), Perhimpunan Ahli Bedah Ortophaedi Indonesia (PABOI), Perhimpunan Dokter Spesialis Anestesiologi dan Terapi Intensif Indonesia (Perdatin).

“Ada juga dari Perdamsi, POGI, PDSKJI, IPOTI, Hipgabi, IAI, Persatuan Ahli Gizi, dan IBI. Mereka semua ini merupakan tenaga cadangan kesehatan (TCK) Kementerian Kesehatan,” tambah Bambang.

Sementara itu, tim BNPB mendukung dalam manajemen sumber daya penyiapan di bawah pusat komando untuk seluruh sumber daya manusia yang digerakkan di Turki.

“Dukungan ini seperti memfasilitasi transportasi udara untuk logistik, transportasi darat untuk penerjunan personel,” tambah Bambang.

Bambang juga menambahkan tim BNPB membantu koordinasi dengan pihak otoritas setempat dan mendukung kebijakan penanganan antara kedutaan dan AFAD maupun pemerintah daerah Hattay.

Tim Darurat Medis (EMT) tiba di Bandar Udara Adana Sakirpasa pada Senin malam (13/2) pukul 22.00 waktu setempat. Dubes RI Lalu Muhammad Iqbal bersama Atase Pertahanan KBRI dan Ketua Tim Kemanusiaan menyambut rombongan EMT di bandara tersebut.

Saat berada di ruang kedatangan, perwakilan Kementerian Luar Negeri Turki menyampaikan selamat datang dan terima kasih atas bantuan Pemerintah Indonesia kepada masyarakat Turkiye.

“Selamat datang di Turki. Terima kasih atas kedatangan tim untuk membantu kami. Kami sangat senang menerima para personel EMT,” ujarnya pada Senin (13/2).

Sebelum menuju Hassa pada hari ini (14/1), para personel EMT mendapatkan penjelasan dari Dubes RI untuk mendapatkan informasi perkembangan terkini penanganan darurat di wilayah itu.

Personel EMT ini merupakan bagian dari Tim Kemanusiaan Indonesia yang dikirim bersama dengan Medium Urban Search and Rescue (USAR). (SC03)

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *